Sabtu, 19 Juni 2010 | By: Rizki Mufty

Hari terakhir sekolah... by Mira

Hari nii hari terakhir kelas 2... 
Kelas 2 yang di warnai dengan senang, sedih, dan amarah.. Smua campur aduk !! kami cukup kompak! walaupun ada juga yang bertengkar-tengkar tapi suka tuh.... ehem.. ehem..

Bagian dari 2_1 udah mau berkurang.. Alya dan Azwar.. anggota 2_1 udah gak lengkap lagi ! sebelumnya ilham yang pindah.. sekarang giliran alya dan azwar.. Tapi....

Ada kabar baru dan menggembirakan !!!!! kata bu yenni, nanti waktu kelas 3 ada anak baru !!! hmm, apakah anak baru itu baik ?? atau nyebelin ??apakah dia mirip artis ?? ya.. seperti mirzan.. yg katanya mirip caka idola cilik (baru-baru masuk)... nyatanya gak tuh !!gak..! kami belum tau.. mudah-mudahan aja baik..

eh, gak terasa kita udah kelas 3 aja berapa minggu lagi... padahal, rasanya baru aja masuk SMP.. di suruh kumpulin tanda tangan anggota osis.. huh !! capeknya.. sampe di jemur panas-panasan di tengah lapangan.. dan berdiri waktu upacaranya enak, tmptnya dingin... sekarang.. udah mau kelas 3 aja.. berdiri upacaranya udah panas-panasan menentang matahari pagi...

mudah-mudahan kami tambah kompak !!!



Tulisan : Rahma Almira
Foto : Maulidza Akhir, Rizkimufty

Selasa, 15 Juni 2010 | By: Rizki Mufty

DE-LA-PAN SA-TU

Rizki : Gimana ? Kita mulai ??


Khairil & Rahmi: Kami belum siap..


Riska & Rahmat : MULAI SEKARANG, ATAU KENANGAN INI GA BAKAL TER-PUBLISH ?! PILIH MANA ?!


Ayu & Ina & Bayu : (diam)


Tya & Dara & Nissa : Mulai aja.. Ini harus , musti !!! Ini menyangkut nyawa kita !!! 


Mira : Butuh uang kas untuk mulai ?


Mirzan & Aldo: YA GA LAAAAH !!! 


Icut & Alya : Lama banjeeeut mikir gitu aja… *kibas-kibas tangan*


Feby : MJ, JUSTIN, apa yang harus kami lakukan?? Hiks..


Adawiya : Jangan bersedih feby… 


Fathin & Kevin : Kita siap… Terserah kalian aja sekarang .. yang penting, KITA SIAP !!! 


Ari : GAMER KAYA AKU, MANA MUNGKIN GA SIAP !!! MUSTAHIL !


Nabil & Azwar : Jadi ??? Sss…S… SIAP ??? Ngasilin uang ga ? a.. ada ongkos nya ga ?? 


Yulia & Syifa : Siap ! JUSTIN dan KIMBUM udah ngedoain kita kok… 


Fira : Bismillah…. 


Karin : OKE,,, hitungan ke tiga, Tolong di klick ya Liza.. 1…2 …. 3…


Liza : (KLICK !)

____________________________________________________________________________
Kita, manusia manusia habitat 8.1 memulai note about delapan satu kali ini dengan perasaan yang berkecamuk (?) . Apa itu berkecamuk ? Berkecamuk adalah bercampurnya suatu rasa di dalam dada (????) . Rasa kali ini beda, different, langka, layaknya ada brontosaurus yang mati berdarah darah + buntung kepalanya karena di injak belalang sawah (??????????). Bener bener aneh. 

Feby sempat ngeliat kalender, jam di tangan, dan matahari di langit biru, dan mencubit-cubit diri sendiri sambil teriak : “YAKIN GA SIH , SABTU BAGI RAPOR?” . Kasian feby, sampe badannya merah bengkak bengkak dicubitin pun nyatanya ini bukan mimpi. INI KENYATAAN . 

Gimana pun, ke-28 manusia habitat 8.1 masih belum yakin. Padahal, baruuu aja salah satu dari kita bilang sambil lompat lompat kesenengan ga karuan : AKU PUNYA ADEK KELAS ! AKU PUNYA ADEK KELAS !!!! WAAW !!!! AKU KELAS 8 !!! AKU KELAS 8 !!! GILAAAK, SUMPE LO ? GILAK ABIIIS !!! . *???*

Kenangan di habitat 8.1 bagi kita memang ga ada duanya. Dari mulai masuknya anak baru , AZWAR, sampe akhirnya dia harus pindah lagi … Ini bener bener tanda kiamat. Waktu berjalan terlalu cepat. Jarum jam di dinding serasa ada yang putar pake tangan , bukan terputar sendiri karena batere di dalamnya. Waktu RISKA mau teriak AAAAAAAZWAAAARRR baru bilang AAAAZ : masih matahari yang ada di langit, pas dia bilang ZWAAAAARR : bulan udah nyengir sambil bilang “helllooow , udah malaaam”. Ck..ck..ck… Dunia memang membingungkan. *?!*

Taun taun ke dapan pasti bakal jauh beda. Ga ada lagi teriakannya Alya sambil bilang : KYAAA~~ SEMOOOGGAAAA SUJU DATANG KE ACEH !!! KYAAAAA~~ . Ga bakalan pernah ada lagi. Ga bakalan ada lagi ALYA yang cuek kwek kwek kwek sama bentuk jilbabnya yang eeehm.. maaf.. hancur-hancuran. Ga bakal ada juga AZWAR yang sering jadi lelaki bayaran (maksudnya belikin jajanannya Liza di kantin trus di bayar) nya Liza. Ga bakal ada lagi kata-katanya Azwar : “Mau jajan apa hari ni ? Ongkos ke kantin berapa ?? 2000 !! OKE! TUNGGU YA ! LEWAT JENDELA !!” hiks. Ga bakal kita bisa denger kaya gitu lagi. Hiks . 

Kenangan 8.1 di mata kami, baik di mata Adawiya yang sipit, mata Ayu yang sayu, mata Bayu yang keliatan selalu ngantuk, mata Liza & Syifa yang berkaca mata, mata Nabil yang indah *???* dan mata siapa pun itu yang ada di habitat 8.1 , keliatan sangat amat super berharga banget sekali. Entah kenapa, setiap langkah Bu Yenni ke kelas (wali kelas) selalu terasa kaya makan pizza, enak dan bikin pengen lagi..lagi..dan lagi…*?* Entah kenapa, setiap kata-kata BEERRSIIAAAAP BERI SALAAAAAAM nya Rizki (ketua kelas) serasa kaya lagi makan burger bang man, enak , lupa daratan sampe celemotan…. 

Cubitan genit nya Riska *?*, Emosinya Rahmat, Kalemnya Adawiya & Bayu, Diem-diemnya Ina & Ayu, Anehnya Tya & Dara, Alimnya Fira, Kerennya Kevin, Fanatik Koreanya Icut & Alya, Imutnya Khairil, Angin-anginannya Aldo, Bataknya Azwar & Mirzan, Dunianya Liza, Komiknya Rizki, Dangdutnya Feby, Conannya Mira, Dirigennya Rahmi, Hotnya Syifa & Yulia, Soknya Ari, Baiknya Fathin, Duitnya Nabil, Hitung-hitungannya Karin, pasti ga ada dan ga bakalan pernah ada di kelas kelas lain. Kita unik, kita pintar, kita semnagat, kita ga pengecut, kita berbakat, kita hebat, dan kita PERCAYA KALO KITA ADA BUKAN BUAT SIA-SIA! 

Delapan satu. 8.1. DE-LA-PAN SA-TU mungkin memang kata-kata yang biasa-biasa aja, mungkin sama dengan kata INI BUDI, ITU ANI, yang lama lama bikin bosan diri sendiri, tapi aaaaaah, kata delapan satu terlalu spesial bagi kita, terlalu waaaah.. 

Rapor, dan kelas baru, itu yang udah ada di depan mata. Walaupun kita gatau, apakah kita bakal naik, di acak, di pisah dan bakal dapet kelas yang beda-beda (semoga aja engga), tapi yang pasti, delapan satu yang amazing, selalu bakal ada di sini, di sini, yak disini, bukan di situ tapi di sini, di hati kita semua. 





Tulisan : Maulidza Akhir
Foto : Maulidza Akhir